oleh

Keberadaan Kandang Babi di Pinapalangkow Dikeluhkan Warga

-Minsel & Mitra-53 views

Kadang babi di pemukiman Desa Pinapalangkow

METRO, Amurang- Keberadaan kandang babi di Desa Pinapalangkow, Kecamatan Suluun Tareran yang belakangan diketahui milik oknum perangkat desa setempat dikeluhkan.
Pasalnya keberadaan kandang itu berada di tengah pemukiman serta tak memiliki saluran pembuangan limbah. Akibatnya sangat mengganggu kenyamanan warga yang berada disekitar kandang hewan tersebut.
Bahkan keluhan itu sudah disampaikan kepada pemilik kandang namun tidak diindahkan dan terkesan cuek.
“Bau busuk dari kandang itu sangat mengganggu kami. Bukan hanya mengenai hilang selera makan, namun pastinya gampang kena penyakit akibat keberadaan kandang babi yang berada ditengah-tengah pemukiman warga tersebut,” ujar Meilany Tumober, warga yang halaman rumahnya hanya berjarak 5 meter dengan kandang babi tersebut.
Ditambahkan Tumober, jika hal itu diduga menyalahi aturan sebagaimana diatur dalam Undang-Undang No 32 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup.
Apalagi selama ini pembuangan limbah kotoran dan sisa pakan kebanyakan mengalir di selokan serta baunya sangat menyegat hingga mengganggu pernafasan.
“Orang tua saya sudah menyampaikan hal itu ke Kepala Jaga, tapi sampai saat ini belum ada tindakan dari pihak terkait,” sesalnya.
Camat Suluun Tareran Vecky Rondonuwu yang juga warga Desa Pinapalangkow saat dikonfirmasi mengaku baru mendengar keluhan tersebut.
“Selama ini aman-aman saja, tidak ada warga yang mengeluh.” ujarnya.
Namun Rondonuwe mengatakan jika pihaknya akan menelusuri laporan tersebut dan ditindaklanjuti.
“Kandang babi di tengah pemukiman warga itu memang tidak layak. Namun kalau tidak ada warga yang melapor atau mengelu, berarti semuanya aman-aman saja kan,” pungkas Rondonuwu. (Mor)

Komentar