Berstatus Bebas Bersyarat, Napi Pencucian Uang Tertangkap Kasus Penggelapan

Foto Ilustrasi (ist)

 

 

METRO, Manado – Belum habis masa Pembebasan Bersyarat (PB), terpidana kasus Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU), JH alias Hamenda, kini harus berurusan dengan aparat hukum lagi.

Hamenda dibekuk penyidik Unit Harda Sat Reskrim Polresta Manado, Jumat 5 April lalu, di Jakarta. Ia ditangkap dalam status sebagai tersangka atas kasus penggelapan dan penggelapan hak atas tanah terhadap RS. Dia pun dijerat dengan Pasal 372 dan 385 KUHP.
Hamenda sendiri telah divonis bersalah terlibat pembobol Bank BNI senilai Rp 1,7 T serta TPPU. Dia diganjar dan sementara menjalani hukuman badan selama 20 tahun dan akan bebas murni 2023 mendatang. Kasus ini diputus 2004 silam.
Penasihat Hukum (PH) korban RS, Steven Wagiu SH menyatakan bahwa memang benar JH sudah diringkus di Jakarta, Jumat pekan lalu oleh pihak Polresta Manado.
Keterkaitan JH dengan kliennya, RS, dibeber Wagiu bahwa tanah yang berada di depan RSUP Kandou Malalayang, tepatnya di Kelurahan Malalayang Satu, diklaim sebagai milik JH. Tanah itu bersertifikat dengan nomor 3788 dan 3789.

Baca Juga :  Pria Wasian Tewas Dihadiahi 2 Tikaman

Disebutkan Wagiu, Hamenda selaku pemilik dua bidang tanah itu telah menjual kepada pihak lain berdasarkan akta-akta notaris yang ada. Setelah itu RS telah membeli tanah tersebut dan berstatus sebagai pemilik terakhir.
Sayangnya, medio 2017, Hamenda yang sudah menjalani masa Pembebasan Bersyarat waktu itu, telah mengklaim tanah tersebut miliknya dan telah menyewakan terhadap pihak-pihak lain. Bahkan dia bersikeras dua bidang tanah itu tidak pernah dijualnya. Padahal Hamenda telah mengalihkan hak atas tanah kepada pihak lain.

Baca Juga :  Niat Ambil Sayur, Frike Kaget Temukan Mayat

“Selaku pemilik terakhir dua bidang tanah tersebut, klien kami sudah membelinya. Dan pembelian tersebut sudah sesuai prosedur hukum yang berlaku,” terang Wagiu, Minggu (7/4/2019).
Atas penangkapan tersangka, Wagiu meminta aparat hukum untuk mencabut status Pembebasan Bersyarat. “Ya harus dicabut PB itu karena dalam kasus ini dia sudah ditetapkan sebagai tersangka. Saya mengharapkan juga kasus ini secepatnya diproses hingga ke Pengadilan,” kunci Pengacara Angkatan 2000 Fakultas Hukum Unsrat tersebut.(lan)

Bagikan sekarang...

Berita Terbaru